Tentara Nasional Indonesia

Ti Wikipédia, énsiklopédia bébas
Luncat ka: pituduh, sungsi


Tentara Nasional Indonesia

Kekuatan perorangan
Usia minimum kanggo lebet militer 18 tahun
Penduduk nu minuhan sarat kanggo lebet militer laki-laki berumur 18-49: 60.543.028 (perkiraan tahun 2005)
Penduduk yang memenuhi keseluruhan syarat masuk militer laki-laki berumur 18-49: 48.687.234 (perkiraan tahun 2005)
Penduduk yang mencapai usia militer tiap tahun laki-laki: 2.201.047 (perkiraan tahun 2005)
Metode perekrutan sukarela
Pengeluaran militer tahunan
Dina dolar AS $1,3 milyar (2004)
Persentase tina PDB 3% (2004)
Panglima Jendral Djoko Santoso

TNI atawa Tangtara Nasional Indonesia, mangrupakeun elemen tangtara Indonesia.

TNI miboga 3 cabang nyaeta :

  • AD (Angkatan Darat)
  • AL (Angkatan Laut)
  • AU (Angkatan Udara)

Sejarah TNI[édit | sunting sumber]

Negara Indonesia pada awal berdirinya sama sekali tidak mempunyai kesatuan tentara. Badan Keamanan Rakyat yang dibentuk dalam sidang PPKI tanggal 22 Agustus 1945 dan diumumkan oleh Presiden pada tanggal 23 Agustus 1945 bukanlah tentara sebagai suatu organisasi kemiliteran yang resmi.

BKR baik di pusat maupun di daerah berada di bawah wewenang KNIP dan KNI Daerah dan tidak berada di bawah perintah presiden sebagai panglima tertinggi angkatan perang. BKR juga tidak berada di bawah koordinasi Menteri Pertahanan. BKR hanya disiapkan untuk memelihara keamanan setempat agar tidak menimbulkan kesan bahwa Indonesia menyiapkan diri untuk memulai peperangan menghadapi Sekutu.

Akhirnya, melalui Dekrit Presiden tanggal 5 Oktober 1945 (hingga saat ini diperingati sebagai hari kelahiran TNI), BKR diubah menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR). Pada tanggal 7 Januari 1946, Tentara Keamanan Rakyat berganti nama menjadi Tentara Keselamatan Rakyat. Kemudian pada 24 Januari 1946, dirubah lagi menjadi Tentara Republik Indonesia.

Karena saat itu di Indonesia terdapat barisan-barisan bersenjata lainnya di samping Tentara Republik Indonesia, maka pada tanggal 5 Mei 1947, Presiden Soekarno mengeluarkan keputusan untuk mempersatukan Tentara Republik Indonesia dengan barisan-barisan bersenjata tersebut menjadi Tentara Nasional Indonesia (TNI). Penyatuan itu terjadi dan diresmikan pada tanggal 3 Juni 1947.